Tuesday, December 29, 2015

Menangis Semalam (hujan)


Taukah kamu semalam tadi.. aku menangis..
mengingatmu.. mengenangmu.. mungkin hatiku terluka dalam .. Audy - Menangis Semalam

oke.. cukup satu malam gue menangisi kebodohan yang tertuju kediri gue. dasar bodoh ! -__-
Nangis .. kecewa.. setiap manusia pasti pernah.. tapi buat gue nangis karna sesuatu yang mengecewakan cuma boleh satu hari alias 24 jam. kalo lebih dari itu maka gue bakal berpikir kebodohan didiri gue bakal bertambah 75 %. Gue udah cukup bodoh soal masalah yang kemaren sempet gue tulis di blog ini, dan kali ini gue gak mau menambah kebodohan itu jadi berkali-kali lipat.
oke fix. mari tersenyummm.... :)

Tadi pagi, gue mulai dengan berangkat ke kampus yang sebenarnya gak ada jadwal ngampus, gmn coba ?
yaaa seperti biasa.. jadi anak layangan :D
Kost temen gue jadi sasaran setiap kali gue mencari kebahagiaan. entah ada apa sama itu kost. entah karna orang-orang didalamnya yang setengah sedeng atau memang ada aura magis disana yang ngebuat gue nunggu diusir baru pulang :D

Beberapa jam disana gue habisi gitu-gitu aja kaya makan gulali.. kaga berasa bendanya cuma berasa  manisnya :D
guling-guling.. bolak-balik.. udah kaya telur gulung.
sampai akhirnya gue memutuskan untuk pulang.. dan yang jelas karna "Diusir" :D
dan kesialan pun menimpa gue.
Tips buat yang punya rumah yang jaraknya jauh dari kampus. Sebelum lo pulang.. mending lo tlpn dulu orang rumah buat nanyain cuaca disono gimana.. hujan kah .. panas kah.. badai kah.. atau ada angin topan ..
Oke.. kesalahan ada di gue. main pulang aja .. dan akhirnyaaaaa... Kehujanan !!! oke sekian.

Maju basah, mundur juga basah .. Ya udahlah ya.. mandi aja lah !!
hujannya sih gak begitu deras.. cuma cukup bisaa laahh buat pakaian dalam lo basah :'D
dan akhirnya gue mulai menikmati hujan yang datangnya keroyokan..

Entah apa yang istimewa dari hujan. tapi dia adalah sesuatu yang mampu membuat kita teringat akan masa lalu..
Dan kali ini gue inget lagi kebodohan-kebodohan yang terus terulang-ulang di hidup gue..
gue merenung.. apa yang salah dari diri gue ? apa yang harus gue perbaiki ? sebegini panjangkah proses gue untuk dewasa ?
semua itu ada di otak gue selama perjalanan menuju rumah yang dihiasi oleh rintik-rintik hujan serta percikan-percikan genangan air dari pengendara mobil yang gak tau diri. dasar kampreeett !!

Tuhan itu luar biasa.. itu yang ada di benak gue setelah gue berpikir panjang sekian lama di perjalanan..
Dia menciptakan hujan yang bermanfaat buat tumbuhan, hewan dan manusia..
Selain itu, satu hal lagi yang gue baru sadari. Tuhan juga nyiptain hujan supaya bisa jadi media kita untuk merenung.. entah itu merenung dalam kesedihan ataupun merenung untuk mengintrospeksi diri seperti yang gue lakukan saat ini ..
Jadi jangan takut ujan-ujanan ya sob .. sapa tau dapat ilham :D

Sekian curhatan dari gue di teriknya matahari setelah hujan ini.
wassalam.